Fakta Tentang Tsunami
1.     Tsunami yang terjadi di Samudera Hindia dihasilkan oleh gempa yang paling kuat di dekade pada 26 Desember yang diyakini telah membunuh lebih dari 150.000 orang dan membuat jutaan rumah, membuatnya menjadi bencana tsunami paling parah dalam sejarah.
2.     Gempa yang mencapai 9,0 gempa berada di bawah Samudra Hindia dekat pantai barat Indonesia pulau Sumatera, menurut Survei Geologi Amerika Serikat, yang memantau gempa bumi di seluruh dunia. Sebuah kekerasan gerakan dari lempeng bumi tectonic terlantar yang besar jumlah air, kuat mengirim gelombang kejutan di setiap arah.
3.      Tsunami adalah rangkaian gelombang laut besar yang disebabkan oleh gempa bumi di bawah, tanah longsor, atau letusan gunung berapi. Tsunami juga dapat terbentuk saat meteor raksasa menghamtam lautan.
4.     Tsunami bukanlah gelombang tunggal akan tetapi terdiri dari beberapa ombak. Gelombang pertama dalam gelombang tsunami ini belum tentu yang paling merusak. Tsunami bukanlah gelombang pasang.
5.     Gelombang tsunami dapat sangat panjang (sepanjang 60 mil, atau 100 km) dan sejauh satu jam. Mereka mampu melintasi seluruh lautan tanpa banyak kehilangan energi. Indian Ocean tsunami bepergian sebanyak 3.000 mil (hampir 5.000 kilometer) untuk Afrika, tiba dengan kekuatan yang cukup untuk membunuh orang dan memusnahkan harta benda.
6.       Ketika tsunami di kedalaman lautan dapat berjalan terutama di permukaan dengan kecepatan hingga 500 mil per jam (800 kilometer per jam), melintas ke seluruh lautan dalam satu hari atau kurang. Ilmuwan dapat menghitung waktu kedatangan dari tsunami di berbagai belahan dunia berdasarkan pengetahuan mereka ketika pemicu tsunami terjadi, kedalaman air dan jarak.
7.     Tsunami mungkin kurang dari satu kaki (30 sentimeter) di ketinggian di permukaan laut lepas, itu sebabnya tsunami tidak bisa dirasakan oleh pelaut. Tetapi kecepatan kekuatan gelombang energi melalui perjalanan laut secepat pesawat jet komersial. Setelah tsunami mencapai air dangkal dekat pantai kecepatan melambat. Namun, bagian atas gelombang bergerak lebih cepat daripada bagian bawah, menyebabkan gelombang laut meningkat secara dramatis.

8.     Bencana tsunami yang paling parah yang tercatat sebelum tahun 2004 salah satunya adalah yang menelan sekitar 40.000 nyawa pada tahun 1782 berikut gempa bumi yang terjadi di Laut Cina Selatan. Pada 1883 sekitar 36.500 orang tewas oleh tsunami di Selatan Laut Jawa, mengikuti letusan gunung berapi Krakatoa Indonesia. Di Utara Chile lebih dari 25.000 orang tewas karena bencana tsunami di tahun 1868.